KONTAK KAMI | Butuh bantuan? Klik disini!
  • Hotline - 087736542603
  • SMS - 082226510147
  • BBM - D501D682
  • Whatsapp - 087736542603
Beranda » Artikel Terbaru » 10 Tes Kesehatan yang Harus Dilakukan Pria

10 Tes Kesehatan yang Harus Dilakukan Pria

Diposting pada 2 August 2017 oleh De Nature Indonesia

de Nature Indonesia-Peduli kesehatan itu penting. Salah satu caranya dengan melakukan tes kesehatan. Sayangnya, pria sering mengabaikan kesehatannya dengan tak mengecek ke dokter. Tentu ini mengkhawatirkan, bukan karena pria lebih sedikit mengalami gejala kesehatan. Melainkan pria enggan menemui dokter. Apalagi pria cenderung menjalani gaya hidup yang kurang sehat dan perokok, atau minum beralkohol terlalu banyak hingga kelebihan berat badan.

kesehatan pria

Padahal, mengetahui kondisi kesehatan lebih awal memiliki kesempatan yang lebih tinggi untuk pulih.

“Anda tidak akan mengabaikan lampu peringatan pada dashboard Anda yang memberitahu Anda tidak ada bensin lagi yang tersisa, jadi mengapa melakukan itu dengan tubuh Anda ketika Anda mengalami gejala-gejala yang bisa menjadi peringatan ada sesuatu yang lebih serius?”kata Dr Tony Steele seperti dikutip DailyRecord, Jumat (30/6/2017).

Berikut 10 tes kesehatan yang harus pria lakukan:

1. Pantau mood Anda

Mengapa? Pria menderita depresi sama seperti perempuan tetapi lebih dari sepertiga lebih kecil kemungkinannya untuk mencari bantuan. Hal ini mungkin yang menjelaskan mengapa bunuh diri menjadi penyebab utama kematian pria berusia antara 20 dan 34 tahun, dan kini meningkat di antara pria di atas 45 tahun.

Gejala: Perasaan putus asa, kesedihan ekstrem, kelelahan, kehilangan minat dalam kehidupan sehari-hari, dorongan seks rendah, dan masalah tidur merupakan tanda-tanda umum.

Segera periksa. Berbicara dengan seseorang jika merasakan tanda-tanda awal depresi – idealnya GP Anda. Dokter akan mendiskusikan apakah obat-obatannya, terapi atau kombinasi keduanya yang membantu.

Pengurangan risiko: Studi menunjukkan bahwa berolahraga empat kali seminggu efektif sebagai anti-depresan yang menangkal dan mengobati depresi ringan sampai sedang.

2. Periksa tekanan darah

Mengapa? Persistent, tekanan darah tinggi yang tidak diobati dapat menyebabkan stroke, penyakit jantung, dan masalah ginjal.

Gejala: Ini tanpa gejala, sehingga satu-satunya cara untuk mengetahui Anda terkena tekanan darah tinggi adalah dengan melakukan cek setiap tiga tahun setelah usia 40, atau per tahunan jika tinggi.

Apa yang diperiksa: Sebuah manset dipasang pada lengan Anda dan meningkat sehingga menjadi ketat, yang mengukur tekanan darah. Jika terlalu tinggi (140/90 atau lebih) jantung Anda harus bekerja terlalu keras.

Mengurangi risiko: Latihan selama 30 menit empat kali seminggu, menurunkan asupan garam dan alkohol, dan menurunkan berat badan jika Anda perlu.

3. Tes mata

Mengapa? Glaukoma, suatu kondisi yang menyebabkan peningkatan tekanan di mata, lebih sering terjadi pada laki-laki. Jika tidak diobati dapat menyebabkan kebutaan. Jika Anda menderita diabetes, migrain, maka Anda berisiko lebih tinggi.

Gejala: Tekanan dalam kondisi ini sangat lambat, yang berarti kehilangan penglihatan secara bertahap dan orang sering tidak memperhatikan masalah sampai mereka mengalami kesulitan penglihatan yang parah.

Apa yang diperiksa: Selama tes mata rutin, sebuah opthalmologist akan memeriksa mata Anda melihat melalui mesin khusus untuk mengukur tekanan mata. Dibutuhkan hanya beberapa menit.

Mengurangi risiko: Periksa mata secara teratur, terutama jika seseorang dalam keluarga Anda menderita glaukoma.

4. Scan tubuh dari kanker kulit

Mengapa? Sejumlah pria meninggal akibat melanoma yang meningkat dua kali lipat dalam 30 tahun terakhir. Sementara pria dan wanita dalam jumlah yang sama mengalami kanker kulit yang mematikan.

Gejala: perunahan tahi lalat, perubahan lain dalam kulit Anda – seperti warna, perdarahan atau skala – semua dapat menjadi tanda awal.

Apa yang diperiksa: Temui GP Anda, yang akan memeriksa kulit Anda dan dapat merujuk Anda ke dokter kulit untuk menyingkirkan kanker.

Mengurangi risiko: Gunakan SPF15-20 di bawah sinar matahari dan memilih atau memakai T-shirt berwarna pukul 11:00-15:00. Periksa tahi lalat Anda secara teratur dan menemui dokter langsung jika ada perubahan apapun. Tanyakan pasangan Anda atau teman untuk melakukan tes kesehatan kembali.

Kolesterol

5. Ukur kolesterol Anda

Mengapa? Pria yang mengalami serangan jantung jauh lebih banyak dibanding wanita. Kolesterol tinggi merupakan salah satu faktor risiko utama untuk penyakit jantung karena dapat menyebabkan pengerasan dan penyempitan pembuluh darah.

Gejala: Kolesterol tinggi adalah tanpa gejala, jadi jika Anda lebih dari 40 tahun, obesitas atau memiliki riwayat keluarga penyakit jantung Anda harus tes,

Apa yang diperiksa: GP Anda menggunakan tes darah sederhana untuk menemukan rasio LDL (kolesterol jahat) untuk HDL (kolesterol baik) dan trigliserida (lemak berbahaya lainnya) dalam darah Anda.

Mengurangi risiko: Penelitian telah menemukan bahwa diet gaya Mediterania, kaya buah, sayuran, ikan dan kacang-kacangan, dapat menurunkan kolesterol.

6. Tahu ukuran pinggang

Mengapa? Pria yang kelebihan lemak di sekitar tengah mereka lebih mungkin menderita penyakit jantung, diabetes, dan beberapa jenis kanker. Hal ini karena lemak perut jenis tertentu berbahaya yakni lemak visceral, yang membungkus di sekitar organ internal dan menyebabkan kerusakan serius.

Gejala: perut buncit

Apa yang diperiksa: Mengukur sendiri – jika pinggang Anda 37 inci (94cm) atau lebih, Anda berisiko mengalami penyakit yang disebutkan di atas. Bicaralah dengan dokter Anda untuk saran pada penurunan berat badan yang sehat.

Mengurangi risiko: peneliti Dr Jean Pierre Despres mengatakan: “Kehilangan hanya 4cm dari pinggang Anda akan memangkas risiko kematian dini sebesar 60 persen. Serta diet, olahraga adalah kuncinya. Berjalan cepat 30 menit setiap hari membuat perbedaan. ”

7. Uji untuk diabetes

Mengapa? Diperkirakan hampir setengah juta pria di Inggris memiliki diabetes tipe 2 tanpa menyadarinya. Pria berada pada risiko tinggi diabetes jika kelebihan berat badan, memiliki tekanan darah tinggi atau riwayat keluarga. Diabetes yang tidak diobati dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, gagal ginjal dan kebutaan.

Gejala: haus konstan, sering kencing, kelelahan, penurunan berat badan, luka yang tidak sembuh dan infeksi berulang. Ingatlah kadang-kadang tidak ada gejala.

Apa yang diperiksa: GP Anda melakukan tes darah sederhana untuk mengukur glukosa dalam darah Anda. Jumlah yang tinggi sering menunjukkan diabetes.

Mengurangi risiko: Obesitas menjadi pemicu terbesar, dan mengurangi lima persen dari berat badan Anda dapat memangkas risiko Anda hingga 60 persen.

8. Hati-hati kanker usus

Mengapa? Kanker usus terus meningkat dan sekarang kanker paling umum ketiga pada pria, dengan 23.000 kasus baru didiagnosis setiap tahunnya.

Gejala: Pendarahan dari bawah, perubahan kebiasaan buang air besar yang berlangsung lebih dari tiga minggu, sakit perut kronis dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Apa yang diperiksa: temui dokter yang akan memeriksa dubur dan dapat meminta sampel tinja.

Mengurangi risiko : Mengurangi alkohol dan daging merah serta olahan yang dapat mengurangi risiko Anda. Ada bukti kuat yang menunjukkan olahraga teratur (150 menit atau lebih per minggu) dapat menurunkan risiko.

9. Bersiaplah untuk kanker prostat

Mengapa? Ini kanker yang paling umum ditemukan pada pria, dengan hampir 42.000 diagnosa setiap tahun. Risiko seumur hidup adalah satu dari delapan, sehingga pria harus waspada

Gejala: Kesulitan buang air, aliran lemah, ingin atau sering pipis, terutama pada malam hari. Juga rasa sakit di punggung atau panggul.

Apa yang diperiksa: Dokter Anda akan memeriksa dubur, serta tes darah PSA untuk tingkat mengangkat hormon prostat. Semua pria di atas 50 berhak untuk tes PSA, tapi itu umumnya hanya diberikan kepada orang-orang dengan gejala.

Mengurangi risiko: Menjaga berat badan yang sehat bisa menawarkan beberapa perlindungan, seperti diet tinggi lycopene, sumber terbaik yang dimasak dan diproses dari tomat.

10. Cek kanker testis

Mengapa? Ini adalah kanker paling umum pada pria di bawah 35 tahun, dengan sekitar 2.200 kasus baru didiagnosa setiap tahunnya. Kanker testis juga salah satu yang paling mudah disembuhkan jika ketahuan lebih awal.

Gejala: Pembengkakan atau benjolan seukuran kacang pada testis. Rasa nyeri, rasa berat atau nyeri di daerah ini.

Apa yang diperiksa: Temui dokter untuk pemeriksaan testis. Jika benjolan memerlukan investigasi, Anda akan diminta USG menyakitkan dari kedua testis dan sering tes darah untuk mengidentifikasi tingkat hormon yang dapat mengindikasikan kanker.

Mengurangi risiko: Periksa diri Anda secara teratur dengan hati-hati untuk menemukan pembengkakan, benjolan, atau perubahan tekstur. Hal ini terutama penting jika Anda menderita testis tidak turun sebagai anak laki-laki atau anggota lain dari keluarga yang memiliki kanker testis.

Bagikan informasi tentang 10 Tes Kesehatan yang Harus Dilakukan Pria kepada teman atau kerabat Anda.

10 Tes Kesehatan yang Harus Dilakukan Pria | Toko De Nature Obat Herbal Indonesia

Komentar dinonaktifkan: 10 Tes Kesehatan yang Harus Dilakukan Pria

Maaf, form komentar dinonaktifkan.

Kontak